Cinta sejati tumbuh selepas akad nikah

SAYA mengagumi seorang jejaka yang juga pemimpin pelajar kerana sikapnya yang tidak ego dan menghormati wanita. Kami pernah bertemu dan berbual. Sejak itu, saya berasakan perasaan aneh yang menurut rakan, itulah cinta. Adakah bercinta itu salah? Apakah perspektif Islam mengenai cinta.

Siti Murni
Bandar Baru Uda, Johor.

——————

CINTA adalah sebahagian daripada fitrah manusia. Cinta memang sudah ada dalam diri kita. Bersyukurlah orang yang diberi cinta dan mampu menyingkap rasa cinta dengan tepat dan menurut syariah.

Bercinta tidak salah jika diniatkan untuk menuju alam perkahwinan yang diredai Allah. Nabi Muhammad SAW meninggalkan resipi cinta yang diriwayatkan Abdullah bin Mas’ud: “Wahai generasi muda, barang siapa di antara kalian mampu serta berkeinginan untuk bernikah. Kerana sesungguhnya pernikahan itu dapat menundukkan pandangan mata dan memelihara kemaluan. Dan barang siapa di antara kalian belum mampu, maka hendaklah berpuasa, kerana puasa itu dapat menjadi penghalang untuk melawan gejolak nafsu.” (Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Ibnu Majah, dan Tirmidzi)

Apabila kita sudah membetulkan niat, maka kita mesti menjadikan diri kita ‘salihah’ supaya orang yang salih akan datang menemui kita atau ditemukan Allah. Kita wajib ingat bahawa jodoh adalah ketentuan Allah, manusia hanya boleh merancang tetapi Allah yang menentukan. Kita cuma dapat berusaha mencari jodoh yang baik menurut Islam.

Firman Allah yang bermaksud: “Dijadikan indah pada pandangan manusia, kecintaan kepada apa-apa yang diinginkan iaitu wanita, anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah tempat kembali yang baik.” (Surah al-Imran, ayat 14)

Cinta paling tinggi martabatnya adalah cinta kerana Allah, kita bertemu dan berpisah kerana Allah. Pakar psikologi, Prof Madya Dr Mat Saat Baki, pernah menulis: “Cinta itu berkembang. Kita tidak jatuh cinta. Cinta pandang pertama adalah satu mitos. Sebenarnya perasaan cinta itu berkembang dari semasa ke semasa. Lebih lama kita memahami, mengenali seseorang itu, akan lebih dalam perasaan cinta. Namun, menurut beberapa kajian dan perkongsian pengalaman, ternyata cinta pertama tidak diperlukan sebagai asas kebahagiaan tetapi boleh membantu untuk mencapai kebahagiaan.”

Tetapi jika tidak berhati-hati, cinta boleh membutakan mata hati kita. Seperti sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Cintamu kepada sesuatu menjadikan kamu buta dan tuli.” (Hadis riwayat Abu Daud dan Ahmad)

Sabda Rasulullah lagi yang bermaksud: “Hendaklah kita benar-benar memejamkan mata dan memelihara kemaluan, atau nanti Allah benar-benar akan menutup rapat matamu.” (Hadis riwayat Tabrani)

Cinta yang selalu menjadi dugaan dan membawa padah ialah cinta yang cenderung kepada maksiat. Cinta yang semakin menggelorakan hawa nafsu, makin berkurang rasa malu dan akhirnya terlanjur. Inilah paling merbahaya. Dari sinilah bermulanya fenomena cinta terlarang, seks tanpa nikah yang merosakkan generasi dan mencemar keturunan.

Allah berfirman yang bermaksud: “Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (Surah Al Isra’, ayat 32)

Islam tidak melarang atau mengekang manusia daripada rasa cinta tetapi mengarahkan cinta berjalan di atas landasan yang menjaga martabat kehormatan, baik wanita mahupun lelaki. Jika kita jatuh cinta, perlu berhati-hati kerana seperti minum air laut, semakin diminum semakin haus. Cinta yang sejati adalah cinta yang tumbuh selepas akad nikah.

Cara untuk mengendalikan rasa cinta adalah dengan menjaga pandangan, tidak berkhalwat atau berdua-duaan dalam bentuk apapun dan tidak saling bersentuhan apatah lagi bercium dan berpelukan, memang jelas haramnya.

Seperti sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Janganlah seorang lelaki dan wanita berkhalwat (berduaan di tempat sepi), sebab syaitan menemaninya, janganlah salah seorang daripada kalian berkhalwat dengan wanita, kecuali disertai dengan mahramnya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Jika bimbang keterlanjuran cinta, alihkan rasa cinta itu kepada Allah dengan membanyakkan selawat, zikir, istighfar dan solat sehingga kita tidak diperdayakan oleh nafsu. Jika kita tewas, nafsu yang akan memperdayakan kita.

Jawapan disediakan oleh Endok Sempo M Tahir, Ahli Jawatankuasa Wanita JIM Pusat. Segala persoalan dan jawapan yang lalu boleh dilayari di http://www.bicarakalbu.blogspot.com

About these ads

10 responses to “Cinta sejati tumbuh selepas akad nikah

  1. gw setuju banget ma kata2 diatas,,,
    seharusnya seorang wanita harus, lebih bijak dalam menentukan pilihan hidup..
    jangan mudah pacaran,, karena selain mengurangi pahala dan memperbanyak dosa,,,
    hidup ini lebih indah dengan menikah.

  2. yup, bener banget.. gw aja umur 20 gini dah pengen banget nikah. cz gw uda nemuin cowok yang Insya Allah bs menjadi imam yang baik. tp guys, ortu qta g paham akan hal itu. buat mereka menikah itu hanya buat orang yang uda mapan aja.. padahal kata banyak orang, menikah berarti membuka jalan rezeki dan mengurangi dosa (krn pcran)bener ga si..?

  3. ya mang betul

  4. Askum….
    anna setuju dengan kata-kata 2 . zaman sekarang ni kat mna-mna pn ada org bercinta ttapi btul ke cinta mreka 2 sejati. dan yang kita blh nmpak bnyak cinta mreka atas dasar nafsu dn keinginan sja. klu mreka ihklas krna Allah msti percintaan dan perkahwinan akan bhagia. jika berpisah pn mreka lbih tenang dan tabah. bkn brcinta dan brkahwin krana nafsu sja mesti mcm-mcm jadi. apa pn anna msetuju tntng beercinta lpas kawin lbih bhagia… tpi biarlah org yg kta pilih 2 bnar-bnar baik bkn hanya pura-pura.

  5. menikah emang idaman setip insan.namun perlu di perhitungkan,jgn asal menikah.jgn samai kebahagiaan dan ketengan yg kita inginkan malah sebaliknya yg kita peroleh.maka itu carilah pasangan yg benar-benar sesuai dengan karakter kita,yg kira-kira bisa membangun,yg bisa membuat hidup kita lebih berarti.landaskan hubungan itu dgn Rasa saling mencintai,saling menyayagi,saling percaya,saling menghargai,saling menjaga,saling menasehati,serta saling setia.”Semoga kita menemukan pasangan yg benar-benar ngrti in kita”.

  6. ya………aku percaya kok kalo abis nikah orang bisa lebih saling mencinta, coz udah ada ikatan yang mengikat ke2nya, menurutku pacaran setelah nikah tuh pasti lebih indah dan bermakna……. woooooo romantis boooo

  7. q stuju bget m artikel d-atas, apalagi d-dukung dg bberapa komentar yg bagus bgt. ternyata d-dunia ini msih ada remaja yg baik & sadar akan agama.ni terbukti dri kmentar2 klian yang dewasa bget.

  8. q stuju bget m artikel d-atas, apalagi d-dukung dg bberapa komentar yg bagus bgt. ternyata d-dunia ini msih ada remaja yg baik & sadar akan agama.ni terbukti dri kmentar2 klian yang dewasa bget. bravo….!!?

  9. saya bersetuju dengan jawapan yang diberikan.

    namun begitu, dapat kita lihat hari ini remaja lebih gemarkan trend ber’couple’ dari bernikah. ini juga disebabkan adat yang begitu ‘demand’ sehinggakan untuk hantaran sudah berniali ribuan ringgit. hal ini merupakan antar penyumbang kepada berlakunya gejala sosial yang kian menjadi2 hari demi hari.

    teman2, fikirlah jalan yang terbaik buat kalian. Wallahua’lam.

  10. salam….cinta dtg dr ati yg jujur dan cinta y plg selamat dan harus mjd da fist luv is only 4 ALLAH..sesungguhnya cnta ini lbh bmkna dpd mcntai seseorg…tnpa cnta kte dpt idp…da second lov is our parents…diz important in our life becoz they have take cre us still bebey n nowdays….so big their pengorbanan….da last person we should lov is dat she/he we will lov 4evr in our life bubye..wassalam

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s