Category Archives: Cerpen Cinta

Di Penghujung Senja

Oleh Mastura Abdullah

Penat melangkah, akhirnya dia duduk berteleku menghadap lautan yang terbentang luas di hadapannya. Semenjak patah dahan berpaut, dia cuba menjadi sandaran adik-adiknya yang berlima itu.

Tiga tahun lepas, ketika ibu bapanya maut dalam kecelakaan jalan raya dan dia pula, hampir hilang nyawa dalam tragedi yang sama, berhempas pula dia cuba berdiri kembali dalam duka yang sangat menyakitkan itu. Saudara mara yang dahulu sentiasa bersama, mula membawa diri. Akhirnya, tinggal dia dan adik-adiknya yang masih kecil itu untuk meneruskan perjuangan dalam arus deras ini.

Segulung ijazah yang pernah digenggamnya juga tidak pernah membawanya ke mana. Hingga ke hari ini, dia masih mencari sebuah sinar harapan di hadapan lautan itu.

“Kak Aishah, tak mahu balik lagi? Kejap lagi dah masuk waktu Maghrib,” sapa Zahim sambil menyentuh bahunya lembut.

Terasa ada kasih sayang yang padu di kala sentuhan itu menyapa lembut bahunya. Dan tatkala hampir menitiskan mutiara jernih, Aishah menoleh dan sebuah senyuman diukir buat permata hatinya itu.

Hening pagi memberi satu sinar baru buat dirinya. Usai memanjat doa kerana masih diberi nyawa dan sebuah keluarga, dia turun ke laut untuk mencari sesuap nasi buat diri dan adik-adiknya.

Dan begitulah rutin hariannya setiap hari, hasil tangkapan dari laut yang kadang-kadang ada dan kadang-kadang tidak itu tidak pernah menjadi beban buat dirinya, malah dia bersyukur kerana masih berpeluang melihat senyuman di wajah adik-adiknya setiap kali dia pulang ke rumah. “Aishah!”

Suara garau itu menyapa lembut telinganya. Lama benar dia tidak mendengar suara itu menyapanya.

“Aishah…”

Terasa hampir benar suara itu dengan telinganya sehingga dia kaku seketika. Baki hasil tangkapan itu sudah siap dimasukkan ke dalam plastik. Itu sahaja yang tinggal buat santapan malam nanti.

“Aishah, aku di sini sayang.”

“Aku tak perlukan kau, Azlan. Dunia aku yang kecil ini tak layak menyambut kau,” balasnya lembut tetapi cukup untuk menyedari kedudukannya di samping lelaki itu.

Berjuta kali dia cuba menjauhkan diri daripada lelaki yang bernama Mohd Azlan Iskandar itu tetapi cubaannya tidak pernah berjaya.

Benar, hatinya tertarik pada budi bahasa lelaki itu tetapi malang sekali, terlalu banyak yang perlu difikirkan selain kehendak hatinya.

“Aishah…”

“Lan, aku mohon pengertian kau, Lan. Aku punya tanggungjawab besar. Banyak yang aku perlu fikirkan selain daripada diriku. Aku tak pernah layak berganding dengan kau Lan,” beritahunya perlahan.

Dia tahu, pasar ikan itu bukan untuk lelaki ternama seperti Azlan. Lelaki itu biasa hidup dalam kemewahan sedang dirinya pula, hanya layak menjalani kehidupan itu.

“Aishah, kau tak pernah mahu terima hakikat, aku bukan seperti yang kau sangka. Kau tak pernah beri aku peluang untuk terima dirimu seadanya.”

“Aku balik dulu, Lan. Aku doakan kau bertemu insan yang menyayangi dirimu seadanya.”

Dan seperti selalu, dia meninggalkan lelaki itu terpinga-pinga. Sedaya yang mungkin dia cuba membuang wajah lelaki itu sehingga dia tiba di rumahnya.

Dingin malam mengajaknya melihat keadaan adik-adiknya yang sedang lena diulit mimpi. Dia mengukir senyuman bila dilihatnya kaki Iman berada di atas perut Hakimi.

Lantas dengan cermat, dia membetulkan kedudukan adik-adiknya. Dan seperti selalu, dia mengucup lembut dahi adik-adiknya itu.

“Maafkan akak, Angah, Shahrul, Iman, Hakimi, Zahim. Buat masa ini, hanya ini yang mampu akak sediakan buat kalian semua. Akak tahu, hidup kalian tidak sempurna kerana akak tapi akak akan usahakan yang terbaik buat kalian semua.”

Tanpa diduga, air mata Angah merembes keluar dari kelopak mata yang tertutup rapat itu. Aishah yang masih tidak menjangka reaksi Angah ketika itu, terpaku di situ tetapi tidak lama. Angah bangun dan terus memeluknya sambil menangis teresak-esak.

“Kak Aishah dah banyak berkorban untuk Angah dan adik-adik. Dulu kak Aishah koma dua minggu, kaki patah tapi kak Aishah tak pernah merungut. Mana ada orang perempuan nak jadi nelayan? Tapi kak Aisyah buat, Angah tak tahu macam mana nak balas jasa kak Aishah.”

Dengan lembut, bahu adiknya itu diusap. Semenjak kehilangan arwah emak dan ayahnya, tidak pernah sekalipun air matanya menitis dan dia tidak akan membenarkan air matanya jatuh walaupun dia berasa hiba yang teramat ketika ini. Tidak akan sekali, dia mengaku kalah di hadapan adik-adiknya.

“Akak tak mahu Angah menangis, apa yang akak buat, itu memang untuk adik-adik. Yang akak harapkan, adik-adik berjaya supaya tak perlu jadi nelayan macam akak.”

Ketika pulang dari laut tengah hari itu, Aishah segera menurunkan hasil tangkapannya ke darat. Belum sempat dia menambat perahu, adik-adiknya sudah menanti di kaki air.

“Kak Aishah!”

Lambaian adik-adiknya menggamit Aishah supaya segera menghampiri mereka.

“Kenapa Kimi?”

“Kak Aishah dapat surat,” kata Hakimi sambil menyerahkan sekeping sampul berwarna coklat kepadanya.

Sebenarnya, sudah sekian lama dia tidak menerima sebarang surat dari sesiapapun terutama daripada syarikat swasta kerana sejak enam bulan yang lalu, dia mula menumpukan sepenuh masa kepada kerja menangkap ikan.

“Sukacita dimaklumkan bahawa anda telah ditawarkan jawatan sebagai Pereka Bentuk Dalaman. Sila lapor diri…”

Seakan tidak percaya dengan isi kandungan surat yang baru dibacanya sebentar tadi, Aishah membaca semula isi surat itu.

“Cubit akan sekali Kimi,” pintanya, membuatkan Hakimi menjadi sedikit terkejut.

Lama Hakimi memandang wajahnya, seakan meminta satu kepastian.

“Kenapa kak?”

“Akak dapat kerja, Kimi.”

“Alhamdulillah.”

Mendengar ungkapan tanda bersyukur itu, Aishah seakan terjaga daripada mimpinya. Dalam hati dia mengucapkan perkataan yang sama. Isnin depan dia perlu melapor diri, ini bermakna, dia perlu berhijrah ke kota jika ingin menerima tawaran itu.

Bagaimana dengan rumah peninggalan arwah emak dan ayahnya itu? Bagaimana dengan perahu yang ditinggalkan untuknya menyambung hidup? Bagaimana pula dengan persekolahan adik-adiknya?

“Kak Aishah.”

“Kita balik rumah dulu, Kimi.”

Sebuah senyuman manis dihulur buat adiknya dan persoalan yang masih bersarang di dalam benaknya dibiarkan sahaja seperti mana angin laut itu berlalu.

Aishah terdiam saat ibu Azlan datang membawa lamaran untuknya. Lama dia menyepi diri. Sedar kekurangan diri yang terlalu banyak itu, dia hanya mampu menundukkan wajahnya sahaja.

“Aishah…”

“Makcik, saya anak yatim piatu, jauh saya dengan Azlan macam pipit dengan enggang. Azlan berhak dapat gadis yang lebih baik daripada saya,” jelasnya, perlahan.

Lelaki itu mula dikenalinya sejak tiga tahun setengah yang lalu. Mereka bertemu secara kebetulan, ketika itu Azlan salah seorang ahli panel temu duga di sebuah firma reka bentuk dalaman. Walaupun tidak berjaya mendapat tempat di firma itu, namun Azlan kerap menghubunginya.

Pertama kali, ketika bersemuka dengan lelaki itu, Azlan terus menyatakan hasrat hatinya hendak menyunting Aishah sebagai suri hidupnya dan dia, terang-terangan melabel lelaki itu sebagai gila.

Sejak awal dahulu hingga kini, walaupun Azlan kerap membantunya, tidak pernah barang sekali dia melayan lelaki itu dengan sewajarnya. Kerap kali dia menolak hasrat lelaki itu, walaupun dia amat menyenangi sikap Azlan yang nyata jujur dan ikhlas hendak menyunting dirinya sebagai teman hidup lelaki itu. Dan Azlan pula, tidak pernah sekalipun mengalah dengan dirinya walaupun ditolak berkali-kali.

“Aishah, kita semua tak ada beza pun. Di sisi Allah, iman dan takwa sahaja yang membezakan kita. Azlan pilih Aishah sebab apa yang ada pada diri Aishah. Makcik yakin dan pasti, pilihan Azlan tepat.”

“Aishah ada adik-adik, makcik. Adik-adik Aishah tanggungjawab Aishah. Aishah tak mahu berpisah dengan adik-adik. Hanya adik-adik harta Aishah dunia akhirat. Kalau Aishah mengguris perasaan makcik, Aishah minta maaf tapi Aishah cukup bimbang kalau Azlan atau sesiapa sahaja tak dapat terima adik-adik Aishah. Adik Aishah bukan seorang tapi lima orang, makcik.”

Perlahan dia meluahkan kebimbangannya. Selepas itu, lama dia menyepi sebelum menyambung kembali bicaranya.

“Aishah tahu selepas berkahwin, tanggungjawab Aishah hanya pada suami tapi adik-adik Aishah ini bagaimana, makcik? Tak sanggup Aishah hendak membiarkan mereka terkapai. Sebab itu Aishah mengharapkan pertimbangan Azlan atau sesiapa sahaja. Aishah mahu jaga adik-adik Aishah sampai mereka berjaya dalam hidup, makcik. Aishah akan jaga mereka sehingga mereka tak perlukan Aishah lagi.”

“Kalau begitu, Angah dan adik-adik tak perlukan kak Aishah lagi. Kami boleh hidup tanpa kak Aishah. Kak Aishah berkahwinlah. Angah tahu abang Azlan baik. Tak akan ada orang yang lebih baik selain abang Azlan yang boleh jaga kak Aishah sepanjang hayat. Kak Aishah tak perlu bimbangkan kami sebab kami dah besar. Kalau kak Aishah yang perempuan boleh turun ke laut, tangkap ikan untuk sara kami, kenapa Angah yang lelaki ini tak boleh tangkap ikan untuk teruskan hidup?” tutur Angah perlahan tetapi cukup untuk menyentap perasaan halusnya.

Selama ini dia berjaya menutup rasa sedihnya tetapi tidak pada hari ini. Kata-kata Angah terkesan hingga ke hati. Tanpa malu dan rasa bersalah, dia menitiskan air mata di hadapan Hajah Normah.

Aishah membulatkan tekad. Tawaran sebagai pereka bentuk dalaman di firma Indah Sejarah akan ditolaknya. Hampir seminggu memikirkannya, dikuatkan lagi dengan petunjuk yang diterimanya selepas tiga malam menunaikan solat istikharah, dia nekad.

Mungkin itu yang terbaik buat diri dan adik-adiknya. Dengan jumlah simpanan yang sudah melebihi lima ribu ringgit, dia tahu dia boleh mengusahakan sebuah perniagaan secara kecil-kecilan. Sudah tiba masa dia perlu bangkit secara perlahan-lahan untuk membina masa depan yang lebih cemerlang.

“Aishah.”

Namanya diseru perlahan. Aishah tergamam melihat keadaan Azlan yang tidak begitu terurus ketika itu.

“Azlan, kau kenapa?”

“Aku rindukan kau, Aishah.”

“Azlan…”

“Kenapa kau tak pernah beri aku peluang, Aishah?”

“Aku tak layak untuk sesiapapun, Azlan. Aku tak layak bagi peluang pada sesiapapun,” jawabnya perlahan.

Sehingga kini, dia masih belum dapat memberi segala kebahagiaan kepada adik-adiknya dan bagaimana dia mampu mencari kebahagiaan buat dirinya?

“Aku sayangkan kau, Aishah. Kau tahu aku ikhlas ingin jadikan kau sebagai isteriku dunia akhirat dan kau juga tahu aku tidak akan sesekali mengabaikan adik-adikmu.”

Tulus pengakuan itu kedengaran di telinganya. Azlan menghampirinya dan dia semakin lama semakin dapat dilihat betapa lemahnya lelaki itu ketika ini. Azlan sakitkah?

“Aku sayangkan kau, Aishah. Dunia akhirat aku sayangkan kau. Aku harap Aishah, besar harapanku agar kau sudi jadi isteriku, dunia akhirat.”

Tidak sempat dia menjawab, lelaki itu rebah di hujung kakinya. Mata itu terpejam rapat hingga dia cemas tiba-tiba.

Hampir dua tahun berlalu dan kini, perniagaan keropok lekor yang diusahakannya secara kecil-kecilan telah mula berkembang. Berkat usahanya dan juga sokongan keluarganya, perniagaannya semakin maju.

“Ibu…,” panggil Zulaikha.

Larian si kecil itu menghiburkan hatinya. Bengkang bengkok lariannya ketika itu dia dikejar oleh ayahnya, Mohd Azlan Iskandar. Teringat saat lelaki itu rebah ketika melamarnya dua tahun yang lepas.

Menggeletar seluruh tubuhnya saat itu. Selepas dibawa ke hospital, baru dia tahu lelaki itu diserang demam denggi. Semenjak itu, baru dia belajar mengenal erti kasih terhadap Azlan.

Baru dia sedar yang dia sangat memerlukan lelaki itu dalam seluruh kehidupannya. Dan apabila Azlan mulai pulih, tanpa berselindung dia mengakui perasaan sayangnya terhadap Azlan.

Dan kini, selepas dua tahun menjadi suri hidup Azlan, mereka dianugerahkan seorang puteri. Dia tidak lagi turun ke laut sebaliknya dia kini giat menjalankan perusahaan keropok lekor berkat sokongan Azlan dan keluarga mertuanya. Angah? Alhamdulillah, Angah kini sedang buat persediaan untuk menyambung pelajaran dalam bidang perubatan di Ireland.

Shahrul sedang belajar di MRSM Terendak manakala Iman belajar di Sekolah Menengah Sains Sultan Ahmad Shah, Kuantan. Yang setia berada di sampingnya ketika ini adalah Kimi dan Zahim kerana masing-masing berada di sekolah rendah. Alhamdulillah, dia punya sebuah keluarga yang cukup sempurna.

“Ibu, ayah!” Jerit Zulaikha sambil merangkul kakinya.

Aishah ketawa kecil sambil mendukung Zulaikha yang sungguh agresif kerana mahu mengelak daripada usikan ayahnya. Azlan menghampiri Aishah sambil memaut pinggangnya. Hidung si kecil itu dicuit beberapa kali.

“Abang kuat sangat menyakat Zulaikha.”

“Anak abang ni comel, Aishah. Abang geram nak cubit selalu.”

“Terima kasih Aishah sebab sudi terima abang dalam hidup Aishah. Terima kasih juga pada Aishah sebab selalu buat abang rasa sempurna. Terima kasih untuk segala-galanya.”

Tulus kata-kata itu dibisikkan ke telinganya. Hanya sebuah senyuman diukir buat suami tercinta. Dalam hati, tidak putus dia berdoa supaya bahagian di dunia dan akhirat sentiasa menjadi miliknya dan suami.

“Pagi esok kita ziarah kubur arwah mak dengan ayah ya abang?”

Tiada jawapan selain rangkulan di pinggangnya yang semakin erat. Suara si kecil itupun semakin ceria bila si ayah setia mengusiknya. Aishah tidak perlu meneka kerana jawapan yang dimahukannya sudah pasti di sebalik senyuman itu.

Lagu Rindu

Oleh Kamariah Safri

Kali ini suara Hayani sedikit keras. Cuba menarik perhatian saya yang masih lagi tekun menghadap skrin komputer. Terlalu banyak urusan kewangan yang perlu dibereskan, sementelah bulan semakin hampir pada penghujungnya.

“Dia dah balik…” sekali lagi Hayani bersuara sambil mencuit bahu saya. Saya memandang Hayani seketika. Tersenyum kelat. Kembali menghadap skrin komputer, cuba memberi tumpuan meskipun hati saya sedikit berdebar.

“Kijang Putih kau dah balik.” Hayani menepuk mesra bahu saya sambil berlalu menuju ke mejanya. Kali ini tumpuan saya sedikit terjejas.

“Balik? Kijang Putih? ” Hati saya berbisik perlahan.

Siapa dia? Siapa Kijang Putih yang Hayani cuba maksudkan? Kijang Putih. Beberapa kali saya menyebut perkataan itu dalam hati.

Saya memejam mata rapat-rapat. Lama. Baru saya teringat. Baru minda saya terbuka. Baru fikiran saya mula memikir. Dia dah balik? Kijang Putih dah balik? Dada saya semakin berdebar. Jantung saya berdegup pantas.

Mata saya terasa pedih. Tanpa saya sedari ada air yang mengalir perlahan. Panas pipi saya untuk seketika. Cepat saya menyeka dan memandang ke arah Hayani. Dia juga nampak tekun dengan tugasnya.

Seolah sebentar tadi dia tidak berkata sesuatu pada saya. Atau mungkin hanya telinga saya seolah terdengar sesuatu. Saya sendiri kurang pasti. Lama saya merenung ke arah Hayani, mengharap dia menoleh ke arah saya.

Hampa. Hayani tetap meneruskan tugasnya seolah percakapannya sebentar tadi tidak membawa sebarang makna.

Kijang Putih. Aneh. Rasanya nama tersebut sudah lama tidak bermukim di hati saya. Namun begitu tidak juga pernah lekang daripada kamus hati saya.

“Patutlah semalam saya bermimpi kijang putih makan garam di tapak tangan saya.” Saya termangu sambil mengerutkan dahi. Dia ketawa nakal melihat gelagat saya terpinga.

“Maaf. Saya Haikal.” Dia menghulurkan tangannya untuk bersalam dengan saya. Saya menjadi semakin terpinga dan keliru.

Saya memandang sekitar. Nasib baik pelanggan di kedai buku Popular petang Sabtu itu tidak ramai. Kalau tidak, saya pasti malu sendiri bila disapa dengan tiba-tiba oleh lelaki yang tidak saya kenali.

“Maafkan saya. Saya ingin berkenalan dengan saudari. Ikhlas.”

Sekali lagi dia bersuara. Lama saya merenung dia.

Boleh tahan, bisik hati kecil saya. Berseluar jeans lusuh dengan kemeja-T berwarna biru laut dan berjaket kain denim yang hampir lusuh.

Dia memandang saya dengan satu pengharapan. Sepasang mata redupnya cukup menggoda. Pandangan kami bertukar. Entah kenapa ada satu perasaan halus yang mengalir perlahan dalam hati saya.

Tanpa sedar saya menyambut huluran tangannya. “Aina Farina,” saya bersuara perlahan. Dia tersenyum puas.

Sejak dari waktu itu, saya dan dia selalu berhubungan, entah kenapa saya menjadi teruja bila bersamanya.

Hubungan kami rapat walaupun bidang kerjaya kami berlainan. Kami sepakat dalam banyak perkara. Kata rakan sekerja, saya nampak begitu selesa dan serasi bila bersama dia.

Kami berkongsi minat memancing dan membaca. Masa lapang kadangkala kami penuhi dengan menonton teater dan berjam-jam memancing di Tasik Perdana tanpa sebarang hasil. Dan sesekali menemani dia membaca puisi di Rumah Pena.

Kerana dia juga saya mula belajar tentang keindahan puisi. Mengenali dunia teater. Mengagumi karya agung Datuk A Samad Said, Datuk Shahnon Ahmad dan beberapa sasterawan negara yang lain.

Persahabatan yang terbina antara kami jujur dan ikhlas, tanpa sebarang harapan dan impian. Namun putik untuk membungakan kasih ada ketika terjelma juga dalam jiwa, tanpa saya sedar. Lagu rindu adakalanya bertandang juga dalam hati walaupun saya tidak pernah melayan irama tersebut.

Saya biarkan ia berlalu tanpa rasa, tanpa nada. Namun ada ketikanya kocak kasih itu berbekam juga dalam jiwa saya. Saya cuba memahami dirinya yang sebenar. Memahami kehendak nuraninya yang tidak begitu jelas.

“Saya ingin pergi. Merantau ke negara orang. Rutin hidup di sini tidak begitu mencabar. Saya teringin nak sambut millenium di negara orang.”

Begitu bersahaja dia menuturkan kata-kata berkenaan hampir tujuh tahun yang lalu tatkala kami sedang leka memancing di sebuah kolam berbayar.

Saya menjadi begitu terpana. Gelodak hati dan jiwa saya ketika itu Tuhan saja yang tahu. Ingin saja saya menghalang tapi siapa saya di hati dia. Tidak ada langsung nada ragu-ragu dalam percakapannya.

Saya jadi keliru dan tidak menentu. Saya tidak mengerti apa yang dikatakan Haikal tapi cuba memahami dan mendalami sebaik mungkin.

“Aina, awak jangan bimbang. Saya takkan lupakan Kijang Putih. Apa yang tersirat di hati awak, itu jugalah yang tersurat di hati saya.”

Dia merenung saya dalam-dalam sambil memegang erat tangan saya. Mata saya terasa pedih dan panas.

Tanpa dapat dibendung, ada air hangat yang mengalir perlahan. Dan dia dengan tenang menyeka air mata yang berlinang di pipi saya.

Saya merenung wajahnya dalam-dalam. Merenung tajam ke sepasang mata redupnya. Mata yang membuat hati saya berdebar-debar, mata yang kerap mengundang resah gelisah dalam lena mahupun jaga saya. Namun, sinar matanya tetap redup seredup bayu petang. Tenang dan mendamaikan.

Dia pergi juga akhirnya. Siapalah saya untuk menghalang pemergiannya. Saya hanya mampu menghantar dengan pandangan yang sayu. Hanya sekeping kad ditinggalkan untuk saya. Di dalamnya tertera perkataan.

“Kijang Putih pergi untuk seketika, satu hari nanti pasti kembali untuk bermain di pinggir kali…”

Saya tidak arif untuk mentafsir apa yang tersurat. Tapi saya berjanji pada diri sendiri, saya akan menunggu dia kembali.

Tahun pertama Haikal di negara orang, banyak kiriman berita untuk saya. Meskipun ada kemudahan e-mel, SMS, dia begitu gemar mencatat segala berita tentang dirinya di tempat baru.

Saya pula menjadi begitu teruja untuk menanti kunjungan warkah bersetemkan daun maple. Penantian saya tidak sia-sia. Ia membuahkan sesuatu yang indah. Hampir setiap purnama pasti ada berita darinya. Hati saya mula dibuai lagu rindu bila warkah darinya lewat tiba.

Namun, saya selalu memujuk hati sendiri, ‘Aina Farina, dia mungkin sibuk dengan agenda barunya.’ Lalu lagu rindu yang bersenandung dalam jiwa saya hilang begitu saja.

Tahun kedua masih lagi ada berita darinya. Walaupun tidak seghairah dulu namun masih ada catatan untuk saya. Saya menghidu sesuatu daripada catatannya.

Ada resah yang membara di jiwanya. Ada hati yang berkelana tanpa musimnya. Dia seolah mencari sesuatu atau cuba melarikan diri daripada sesuatu. Saya tak pandai untuk memberi nasihat cuma sekadar berharap dan berdoa agar dia akan temui apa yang dicarinya.

Poskad terakhir yang saya terima, Haikal menyatakan dia akan menyambung pelajarannya dalam bidang seni. Dan semenjak itu, dia terus menyepi. Tiada lagi catatan untuk saya.

Atas sebab apa dia menyepi, hingga hari ini saya betul-betul tidak mengerti. Saya cuba juga mengutusinya dan bertanya khabar. Malangnya tak ada catatan lagi untuk saya.

Kadangkala saya bertanya sendiri, adakah saya telah menulis sesuatu yang menyinggung perasaannya lalu ghairahnya untuk berkongsi cerita dengan saya menjadi pupus. Saya sendiri tidak pasti. Atau sememangnya dia tidak telus dalam persahabatan kami.

Akhirnya lagu rindu semakin bersenandung dalam setiap mimpi saya hingga kesudahannya lena saya hanya dialun irama sepi yang tak bernada.

‘Aina Farina, jangan terlalu mengharap pada sesuatu yang tak pasti. Nanti memakan diri sendiri.’ Hati kecil saya selalu berbisik namun naluri saya masih mengharap. Harapan yang di awang-awangan.

“Dah hampir tujuh bulan dia di sini, Aina.” Hayani bersuara perlahan. Saya tersentak sambil mengerutkan dahi.

Segala yang berlagu di minda hilang serta-merta. Saya mengeluh perlahan. Memandang ke arah Hayani yang tekun memandu meredah kesesakan lalu lintas.

Lebuh Ampang mana mungkin sunyi tatkala waktu senja mula menjengah. Keadaan semakin meruncing bila hujan mula turun dengan renyai-renyai.

“Dari mana aku dapat tahu dia dah ada di sini, kau jangan tanya. Apa yang aku tahu dia dah balik tapi aku tak pasti, balik terus atau hanya sementara.” Hayani seolah mengerti kerut dahi saya yang meminta kepastian.

“Mengeluh,” Hayani menegur bila saya melepaskan keluhan yang berat. Saya hanya mengangguk perlahan.

“Katanya dia sekarang aktif mengarah teater. Dengar cerita bulan depan nak mulakan projek besar. Persembahan teater sulungnya di Istana Budaya.”

Kali ini saya terlopong. Benar-benar kagum dari mana Hayani mendapat maklumat terkini tentang Kijang Putih.

“Haris beritahu aku, dia terpilih untuk berlakon dalam teater yang bakal diarahkan oleh seorang pengarah yang baru balik dari luar negara. Katanya ada ijazah dalam Seni Persembahan. Dari cerita Haris, aku dapat agak dia Kijang Putih kau.”

Sekali lagi saya menahan keluhan. Kereta yang dipandu oleh Hayani terasa seperti merangkak. Kalau boleh saya ingin segera sampai ke rumah.

Mandi, tidur dan bermimpi. Berharap dalam mimpi nanti akan bertemu dengan kijang putih. Bermain dan mengusap mesra bulunya sama seperti yang saya lakukan pada kucing kesayangan saya, Embun.

Saya tersenyum sendiri. Harapan dan impian saya mungkin jauh tersasar daripada kenyataan. Keliru, sedih, hampa, marah dan bahagia berbaur dalam minda saya. Apapun, saya rasa lega kerana dia telah selamat berada di tanah airnya sendiri. Berjuang untuk memartabatkan seni warisan bangsanya sendiri.

“Hujan nampaknya semakin lebat. Tak tahulah pukul berapa kita nak sampai rumah ni,” Hayani merengus sambil tangannya lincah menukar stesen radio. Mungkin untuk mencari maklumat tentang kesesakan jalan raya.

… menyanyi kerana gembira, menyanyi kerana sedih, menyanyi kerana rindu.. aduh siapa dapat membaca hatiku saat ini…

Jari Hayani terhenti, dia memandang ke arah saya. Tersenyum. Masing-masing melayan lagu yang semakin menjadi santapan halwa telinga pendengar masa kini.

Hujan semakin mencurah. Terasa begitu dingin sekali. Saya memejamkan mata rapat-rapat. Cuba melayan perasaan sendiri, aduh siapa dapat membaca hatiku saat ini…

Patah lirik tersebut terngiang-ngiang di telinga saya.

Benar, tak ada siapa yang tahu apa yang bermukim di hati saya saat ini. Saya terbayangkan sekumpulan kijang putih sedang bermain-main di satu kawasan belukar di pinggir kali yang airnya mengalir jernih.

“Kijang putih cium buntut Kancil, patutlah, jalan jam teruk.” Jeritan Hayani buat saya terpinga-pinga.

Segera saya menurunkan cermin tingkap untuk meninjau dan mencari kijang putih. Air hujan menerpa masuk tanpa dilawa. Saya tergamam seketika. Tersedar.

“Bukan kijang putihlah tapi rusa putih. Sorry.” Hayani mengenyitkan mata kirinya pada saya.

Nakal. Saya menggelengkan kepala sambil tersenyum. Segera menutup kembali cermin tingkap dan kembali memejamkan mata. Mengharap sesuatu yang indah bakal bertandang. Hampa.

“Cukup cukuplah tu. Aku tahu kau rindukan Kijang Putih tu. Minggu depan Pekan Teater dah mula. Aku pasti dia akan berkampung di situ.”

Hayani menepuk lembut paha saya. Tepukan mesra seorang sahabat yang cukup memahami saya. Saya rasa cukup terharu.

Kijang Putih dah kembali, itu pasti. Yang tidak pasti kenapa Kijang Putih begitu mudah melupakan kenangan yang pernah tercipta antara saya dan dia. Tidak adakah sekelumit lagu rindunya pada saya?

Soalan itu tidak pernah mati dari jiwa dan saya tak memerlukan jawapan yang pasti. Kerana kini saya mula belajar mengerti.

Haikal, hadirmu bagai bayu, mengulit lagu rindu, pergimu bagai debu, melenyapkan seribu kenangan yang bermukim di kalbu. Dan Aina Farina akan terus menanti dan menanti pada impian yang tidak pasti.