Thank You Allah, For My Mother

“Coretan ini saya tujukan khas padanya untuk memberitahu tentang isi hati saya yang tidak dapat diluahkan dengan kata-kata apabila saya berhadapan dengannya. Sekurang-kurangnya bila beliau membaca isi hati saya ini, dia akan lebih memahami akan kasih dan sayang saya terhadapnya yang telah mengajar saya tentang tujuan hidup manusia di muka bumi ini sebagai khalifah Allah.

Kepada para pembaca sekalian, cuba ingat kembali, sudah berapa lama kita tidak menelefon orang tua kita? Sudah berapa lamakah kita tidak menghabiskan waktu kita untuk duduk berbincang dengan ayah ibu kita? Di tengah-tengah kesibukan aktiviti kita yang padat ini, kita selalu sahaja mengada-adakan seribu satu macam alasan untuk meninggalkan mereka kesepian.

Kita selalu lupa akan ayah dan ibu yang berada nun di kampung. Kalau ikutkan masa, tentulah memanjang tiada. Sedangkan masa perlu dicari. Jauh bezanya jika dibandingkan dengan seseorang kekasih yang lebih bertuah berbanding ibu bapa yang telah banyak berjasa kepada kita. Tanpa kita sedari, kita lebih peduli dengan buah hati sekaligus menidakkan hak orang tua kita.

Buktinya, kita selalu cemas akan khabar berita kekasih kita. Kalau tidak bertanya khabarnya sehari, apa buatnya, sudah makankah atau belum. Lebih-lebih lagi, kita boleh jadi risau tidak bertempat kalau-kalau dia bahagia bila disamping kita ataupun tidak. Ah, untungnya! Namun apakah kita semua pernah berasa bimbang sampai begitu sekali pada abah dan emak di kampung? Risau apakah mereka sudah makan atau belum? Cemas samada orang tua kita sudah bahagia atau belum kerana mempunyai kita sebagai cahayamata mereka?

Di waktu kita masih mempunyai kesempatan untuk membalas budi orang tua kita, lakukanlah yang terbaik. Jangan sampai ada sesalan di kemudian hari. Jika kedua-duanya masih ada atau salah seorang sahaja yang masih tinggal, jangan lupa memberikan kasih sayang anda lebih daripada yang pernah diberikan selama ini. Dan sebaliknya jika mereka sudah tiada lagi bersama kita, ingatilah kasih sayang dan cintanya yang tulus tanpa syarat kepada kalian semua.

Sedekahkanlah al-Fatihah, semoga roh mereka aman di sana, ditempatkan bersama-sama orang yang beriman. Kalau mahu, anda boleh menunjukkan ihsan anda kepada warga tua yang kurang bernasib baik di sekeliling anda mahupun yang sedang menghitung hari di rumah orang-orang tua berhampiran anda. Sekurang-kurangnya mereka boleh menutup mata tanpa rasa terkilan di hati kerana terasa diri masih lagi disayangi oleh insan-insan mulia seperti anda.

Dan apa kata juga selepas ini, kita pakat-pakat capai telefon dan menghubungi orang tua kita untuk bertanya khabar.”

~ Coretan dari seorang anak

 ———————-

Itu adalah petikan kata luahan hati dari seorang anak yang menyentuh hati.

Thank you Allah, for my mother….
 

Advertisements

One response to “Thank You Allah, For My Mother

  1. very touching..i lov my mom too..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s