Hidup Perlu Rasional

Dalam kehidupan kita, memang ada bermacam jenis manusia dengan pelbagai kerenah dan ragam. Bak kata orang, “Rambut sama hitam, hati lain-lain”. Jadi memang sukar nak “dikenali” hanya dgn melihat sifat luaran sahaja. Begitu juga tanggapan seseorg dlm menjalani kehidupan. Ada yang menerimanya dengan rasional dan mampu berfikiran terbuka. Sebaliknya tak kurang juga yg kurang rasional.
 
Dalam merentasi kehidupan ini, memang banyak rintangan, dugaan dan cabaran yg terpaksa ditempuhi. Bukan mudah utk merencanakan kehidupan apatah lagi tanpa azam dan iltizam yg sepatutnya disematkan dalam diri masing-masing, membuatkan kita sukar utk menuju kehadapan. Di dalam kehidupan ini, ada juga di antara kita yg lebih suka bergantung hidup dgn org lain dan tidak berkeyakinan utk berdikari. Terutamanya jika berhadapan dengan masalah, ini akan membuatkan kita berasa gentar utk menghadapinya berseorangan.
 
Ada juga yg tidak sanggup menerima sebarang masalah kerana ini akan membawakan tekanan perasaan dalan hidupnya seterusnya menimbulkan rasa gelisah, murung dan kebimbangan. Ia menunjukkan betapa rapuhnya daya ketahanan diri terutamanya dari segi mental kerana “tidak kebal” apabila menghadapi sesuatu tekanan. Justeru, ada yg mengambil jln singkat utk “melenyapkan” masalah itu dgn bertindak di luar batasan seperti membunuh diri, mengambil minuman keras, pil khayal dan sebagainya. Jalan-jalan penyelesaian sebegitu sebenarnya bukan satu tindakan yg bagus dan bermakna kerana ia akan mendatangkan implikasi yg lebih besar ke atas diri sendiri.
 
TEMPUHI KEHIDUPAN DENGAN SEMPURNA

Sebagai manusia yg berakal dan beradab, kita seharuslah menghargai kehidupan yg nyata ini. Memang bukan semua manusia sentiasa bernasib baik dalam kehidupan kerana putaran hidup ini bagaikan roda. Ada masanya kita akan berada di “bawah” dan inilah cabaran yg harus ditempuhi. Sebenarnya kehidupan adalah kesinambungan utk menuju ke alam yg lebih nyata dan abadi. Percayalah masalah adalah rempah ratus dlm kehidupan.
 
Setiap manusia pasti tidak akan terlepas dari masalah. Selagi manusia bernyawa, selagi itulah cabaran akan mengekori dan mungkin akan menghasilkan masalah yg terpaksa dihadapi. Ibarat pepatah yg diungkapkan oleh professor Hamka, “Manusia memang selalu lalai memperhitungkan bahawa dia bersalah. Setelah datang malapetaka secara tiba-tiba dia menjadi bingung lalu menyalahkan org lain atau menyalahkan takdir Ilahi.”
Namun sering kali kita akan berasa takut dan bimbang jika sesuatu masalah menimpa. Seolah-olah kita tidak nampak apakah jalan penyelesaian yg bakal merungkai segala permasalahan itu. Ia akan membuatkan kita berasa cemas dan gentar, bimbang masalah tersebut akan terus menghantui hidup. Namun tidak bermakna masalah itu akan terus kekal andai kita bijak utk merungkainya. Jika kita mempunyai cara bagaimana utk mencari jalan penyelesaiannya, maka masalah itu akan terlerai dari diri kita sendiri.
 
FIKIRLAH SECARA RASIONAL
 
 Sebagai manusia yg dikurniakan akal dan fikiran, seharusnya kita lebih bertindak rasional dlm menghadapi sesuatu situasi. Walaupun situasi itu agak menyulitkan namun tindakan yg diambil itu akan mempengaruhi setiap apa yg kita lakukan. Ada kalanya situasi yg sulit akan menjadi mudah jika kita berjaya mengatasinya dgn penuh rasional. Dan jangan lekas bingung andai masalah itu bertambah rumit hanya kerana kita tidak mempunyai resipi tersendiri bagaimana cara utk meleraikannya.
 
TIDAK SEMUA MASALAH ITU MENYEKSAKAN

 Bukan semuanya masalah itu menjadi racun dalam hidup kita. Jangan menganggap semua masalah yg melanda itu sebagai hempedu kerana ada kalanya ia mendatangkan manfaat dan kebaikan pada diri kita. Terpulang pada jenis masalah yg dihadapi. Bukan itu saja, masalah juga mampu mencabar nilai diri dan maruah, jadi jangan sesekali mempamerkan sikap negatif dan pasif apabila menghadapi masalah.
 
 Sebenarnya individu yg bangkit dari kegagalan dan kekecewaan lalu akan lebih bermotivasi tinggi utk menuju ke arah kejayaan. Mereka lebih berkeyakinan dan tabah menghadapi sebarang cabaran yg merintang kerana pengalaman lalu telah berjaya mematangkan diri mereka. Malah mereka juga semakin utuh utk merentasi batas-batas cabaran dan memiliki kekuatan yg lebih nyata utk menempuhnya. Mereka sering menganggap cabaran itu sebagai satu semangat yg boleh membangkitkan keyakinan dlm menghadapi serta menempuh liku-liku kehidupan.
 
 Oleh itu berusahalah utk bersikap lebih rasional dalam menempuhi cabaran hidup. Seharusnya tanamlah sikap positif dan lebih terbuka dlm diri kita terutamanya ketika menghadapi situasi yg agak menyulitkan. Jangan sesekali bersikap emosional kerana ia tidak akan mendatangkan kesan yg baik malah mungkin boleh memburukkan lagi keadaan. Bukan itu saja, elakkan dari merasa dukacita dan kecewa yg berpanjangan kerana ia mampu mempengaruhi dan menguasai pemikiran manusia. Kehidupan adalah sesuatu yg perlu dihargai. Org yg berhak menghargai kehidupan adalah diri sendiri. Org yg berhak menghargai kehidupan adalah diri sendiri. Juga kitalah yg berhak dlm menentukan hala tuju dan destinasi. Sebaik saja usia mencecah baligh, kematangan harus lebih terserlah. Jadikan kematangan dan akal fikiran sebagai benteng dalam melaksanakan sesuatu agar hidup ini tidak tergelincir dri landasan yg sepatutnya.

Sumber: Forwarded Email

Advertisements

One response to “Hidup Perlu Rasional

  1. Berfikir secara rasional itu adalah kayu ukur kpd tahap kematangan seseorg itu..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s