Tulang Rusuk Yang Patah

“Siapa yang paling kamu cintai di dunia ini?” tanya Dara.
“Sudah pasti kamu!” balas Jejaka.
“Pada pandangan kamu, aku ini siapa?” tanya Dara lagi.

Jejaka diam sejenak, berfikir, lalu menatap Dara dengan tenang dan berkata, “Kamu adalah tulang rusukku! Ada tertulis, Tuhan melihat bahawa Adam kesepian. Saat Adam tidur, Tuhan mengambil rusuk dari Adam dan menciptakan Hawa. Semua lelaki mencari tulang rusuknya yang hilang dan saat menemukan wanita untuknya, dia tidak lagi merasakan sakit di hati.”

Mereka kemudiannya bernikah dan melalui masa-masa yang indah dan manis untuk sesaat. Setelah itu, pasangan muda ini mulai tenggelam dalam kesibukan masing-masing dan kepenatan hidup yang kain mendera. Hidup mereka menjadi membosankan. Kenyataan hidup yang kejam membuat mereka mulai menyisihkan impian dan cinta satu sama lain.

Mereka mulai bertengkar dan pertengkaran itu mulai menjadi semakin panas. Pada suatu hari, pada akhir sebuah pertengkaran, Dara membentak, “Kamu tak cintakan aku lagi!”

Jejaka sangat membenci ketidakdewasaan Dara dan secara spontan membalas, “Aku juga menyesal menikah dengan kamu! Kamu ternyata bukan tulang rusukku!”

Dara terkedu, berdiri terpaku untuk beberapa saat. Matanya basah. Dia menatap Jejaka, seakan tak percaya dengan apa yang telah didengarnya tadi. Jejaka pula menyesal dengan apa yang sudah dia ucapkan. Tetapi seperti air yang telah tertumpah, ucapan itu tidak mungkin untuk ditarik kembali. Dengan linangan air mata, Dara mengemas barang-barangnya, bertekad untuk berpisah.

“Jika aku bukan tulang rusukmu, aku akan pergi! Biarkan kita berpisah dan mencari pasangan sejati masing-masing.”

Lima tahun berlalu…

Jejaka tidak menikah lagi, tetapi berusaha mencari khabar tentang kehidupan Dara. Khabarnya Dara pernah menikah dengan seseorang selepas itu, tetapi jodohnya tidak panjang juga. Jejaka yang tahu semua tentang Dara, merasa kecewa kerana dia tak pernah diberi kesempatan untuk kembali. Dara tak pernah menunggunya.

Suatu malam yang sunyi, saat Jejaka menghirup secawan kopi panas, dia merasakan ada yang sakit di dadanya. Tapi dia tidak sanggup mengakui bahawa dia merindukan Dara. Ditakdirkan mereka bertemu kembali secara tidak sengaja.

“Kamu apa khabar?” tanya Jejaka.

“Baik-baik saja. Hmm, apakah kamu sudah menemukan rusukmu yang hilang?” tanya Dara spontan.

“Belum,” jawab Jejaka sepatah.

“Aku akan ke luar negara esok. Mungkin akan pulang dua minggu lagi,” beritahu Dara.

“Telefon aku kalau kamu sempat. Kamu tahu nombor telefon rumah kita, bukan? Masih tidak berubah. Dan, tak akan ada yang berubah,” kata Jejaka.

Dara tersenyum kemudian berlalu.

Seminggu kemudian, Jejaka mendengar khabar bahawa Dara mengalami kemalangan, dan meninggal.

Malam itu, sekali lagi, Jejaka menghirup kopi panas dan kembali merasakan sakit di dadanya. Akhirnya dia sedar bahawa sakit itu adalah kerana Dara – tulang rusuknya sendiri, yang telah dengan bodohnya dia patahkan

About these ads

4 responses to “Tulang Rusuk Yang Patah

  1. aku selalu mencari tulang rusukku, ku percaya apabila ketemu dengan tulang rusukku pasti kan bahagia, dia mengerti apa yang ku inginkan, dia pasti mengerti apa yang aku harapkan, dia segalanya bagiku, apabila ku sakit dia pasti ada di sampingku tuk menyembukanku, apabila ku bahagia dia selalu memberi aku ketenangan, kedamaian, dan suka duka bersama dalam membina rumah tangga…. sakinah mawadah warohmah… dimanakah tulang rusukku…. cepatlah kau menjelma di dan masuk pada diriku yang sangat merindukanmu. Sakit hatiku agar cepat terobati….

  2. tulang rusuk itu ada, tulang rusuk itu mengerti dan mau menerima dia apa adanya.
    gue punya cerita, gini ceritanya:
    gue punya sahabat dia cewe yang lumayan cantik lah, sahabat gue itu sudah punya cowo tapi anehnya dia malah mencintai sahabat cowonya itu. gue pernah nanya ma dia, lo suka sama dia kenapa kan lo dah punya cowo, jawabnya gue mencintai dia dengan tulus,cinta gue ini dari tuhan bukan dr diri gue sendiri, kalau gue ada di deket dia gue damai banget. terus dia juga bilang sama gue katanya cowo itu gak tau kalau dia tulang rusuknya. gue percaya bgt kalau tulang rusuk itu ada.

  3. sy dr dlu percaya psal tulang rusuk ni,n bg sy teruna untuk dara adlah teruna yg sudah d’ciptakan dahulu dan slepas tu dr tulang rusuk si teruna diciptakan dara..oleh itu sy terlalu yakin teruna mestilah perlu tua umurnya samada dr segi hari,bulan dan tahun kelahirannya daripada dara. , kerana itu lah sy pentingkan umur dalam mencari jodoh.. adakah tanggapan sy ini benar???

  4. Dhian Retno Whardanie

    persetan dengan CINTA!!!!

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s